Lintas Sumbawa Pake Angkutan Umum? BIG NO NO!

Pernah mengalami kejadian enggak enak sama angkutan umum waktu backpackeran? Gak asik ih, kalo gak pernah! Ngahahaha… Moda transportasi “sahabat” para budget traveler kayak saya ini memang murah. Dan karena murah itulah, mohon dimaklumi kalo adaa saja masalah. Mulai dari kebanyakan ngetem, mogok, hingga sopirnya yang ngaco. Entah memang keadaannya seperti itu, atau saya saja yang sedang sial, saat melakukan perjalanan lintas Pulau Sumbawa, saya mengalami kejadian enggak enak dengan angkutan umum di sana yang bikin males balik ke Sumbawa.

Alasan :

1. Baru mau berangkat kalo penumpangnya udah penuh.

Catet nih ya. Yang dari Pelabuhan Sape dan mau langsung lanjut ke kota Bima, jangan tunda-tunda dan langsung naik ke angkot! Kalo ditunda-tunda kayak saya waktu itu, bakal baru bisa berangkat beberapa jam kemudian. Intinya, angkot di Pelabuhan Sape ini baru berangkat saat penumpangnya penuh, yaitu limpahan penumpang kapal yang merapat di pelabuhan. Jadi, kapal merapat – penumpang kapal turun – naik ke angkot – angkot penuh – baru berangkat. Di luar itu, angkot gak bakal berangkat.

Ya, resiko saya juga sih waktu itu pake mampir ke Bajopulo (pulau di dekat Pelabuhan Sape, baca di sini) dulu. Akibatnya saya harus menunggu (sambil tidur-tiduran di mushola) sekitar 4 jam untuk bisa berangkat ke Bima, karena si angkot ini menunggu kedatangan penumpang ferry dari Sumba. Dan saat penumpang-penumpang ini berdatangan, keadaan di angkot rusuh saking banyaknya penumpang yang ditampung. Bahkan ada dua ibu-ibu yang bertengkar karena berebutan tempat duduk. Hadeeehh… -___-”

2. Supir angkotnya ngaco!

Pernah ditinggal supir bus atau angkot untuk tidur di tengah perjalanan? Yah maksudnya bukan lagi nyetir terus tiba-tiba tidur gitu sih. Tapi si supir ini berhenti di tengah perjalanan, keluar dari angkot, kemudian ngilang berjam-jam buat tidur, ninggalin penumpangnya begitu aja di dalem angkot. Yeah, itulah yang saya alami! Mending kalo angkotnya nyaman. Lha di Sumbawa ini sejenis elf atau minibus gitu, dengan keadaan tempat duduk yang sempit dan sama sekali gak nyaman untuk perjalanan jarak jauh.

Yang pertama, si supir menghilang entah kemana selama satu jam lebih tanpa bilang apa-apa kepada penumpang, meninggalkan kami begitu saja kebingungan. Dan ternyataaa…sedang leyeh-leyeh sambil menonton TV di sebuah warung! Alasan si supir tidak berangkat saat itu adalah karena tidak dapat uang dari bosnya sehingga tidak bisa berangkat, atau apalah, saya tidak begitu mengerti dan tidak mau tau. Sialnya supir itu tidak menjelaskan dari awal, tapi langsung meninggalkan penumpang begitu saja di atas angkot.

Yang kedua; selepas kota Dompu, si supir kembali menghentikan angkotnya. Bukan untuk menurunkan penumpang, tapi untuk TIDUR! Dia minta izin untuk tidur sebentar dengan alasan mengantuk dan takut mencelakakan penumpang apabila melanjutkan perjalanan. HELLLOOO!! Supir malam macam apa yang mengantuk saat bertugas! Penumpangnya ditinggal tidur doonk… Baru kali ini saya berurusan dengan supir model begini.

Saat itu saya hanya bisa setengah mati menahan kesal sambil misuh-misuh. Ya mau gimana lagi coba. Mau minta uang kembali dan ganti angkot juga gak bisa, karena saat itu dini hari, in the middle of nowhere, jalanan sepi, dan jelas gak ada angkot lain yang lewat! *hiks

Minibus Bima – Sumbawa Besar yang saya naiki

2.5 jam kemudian barulah si supir ngaco kembali ke angkot dan melanjutkan perjalanan ke Sumbawa Besar. Saat itu saya sudah lelah dan cuma bisa berdoa semoga si supir enggak berhenti-berhenti lagi. “YA ALLAH, SUDAH CUKUP COBAANNYA, YA ALLAH, PLIS!”

3. Jalannya lemoooott banget!

Gak cuma lemot, tapi sering ngetem juga. Perjalanan Sumbawa Besar – Pelabuhan Poto Tano yang seharusnya bisa ditempuh dalam waktu 2 jam, malah molor sampe 3 jam saking lemotnya si angkot.

Pokoknya enggak lagi-lagi deh lintas Sumbawa pake angkutan umum di sana. BIG NO NO!

Baca juga :

13 thoughts on “Lintas Sumbawa Pake Angkutan Umum? BIG NO NO!

  1. Pingback: Overland Sumbawa – Perjalanan penuh cerita dan derita | si Kuman Nakal blog's

    • Wooww… ngaco dari mananya yak? Kayaknya komennya mas deh yang agak ngaco. Di situ saya tulis Sumbawa Besar – Poto Tano 3 jam, karena angkot sering ngetem dan jalannya lemot. Ini saya sendiri yang mengalami, jadi ngapain ngarang.

  2. Normalnya perjalanan dg angkitan umum ( bis ) sumbawa ke poto tano 1,5 jam tetapi kalau sering berhenti untuk menaikan dan menurunkan penumpang bisa jadi sampai 3 jam

    • Iya betul mas. Seharusnya cepat, apalagi jalanannya juga mulus. Agak kesel juga karena sering banget berhenti2 lama. Tapi bukan angkutan umum di Indonesia namanya kalau gak sering ngetem ya :p

  3. lagi sial kali yah? pengalaman saya naik kendaraan umum dan beberapa teman yang sering saya terima di Bima, gak ada satupun yang sampai seburuk itu. Paling banter ada delay keberangkatan karena nunggu penumpang, itu biasa lah untuk sekelas terminal kecamatan di pulau sumbawa yang pengguna angkutan umumnya tidak banyak.

    Jangan kapok kembali ke Pulau Sumbawa yah!
    :D

    • Emang saya sering sial kok kalau pakai kendaraan umum. Apalagi di Sumbawa panasnya kebangetan. Berasa sauna di dalem kendaraan, ditambah penumpang yang berjubel, dan ngetem segitu lamanya *nangis*

      Btw, tinggal di Bima ya? Boleh donk mas di-guide kalo saya ke sana. Soalnya ada rencana mau main2 lagi ke Sumbawa. Ehehe…

      • iya bener saya asli sana, tapi sekarang udah pindah domisili. kapan mau ke bima? ntar saya kenalin sama traveller2, siapa tau bisa sempat ngetrip bareng

  4. Baru saja saya mengalami perjalanan panjang ( backpack sambil kerja), begitu sampai hotel langsung inget artikel ini :).
    Saya mulai berburu bus pkl 9:00 wita di terminal Taliwang mulai bergerak ke Sumbawa besar sekitar 10:45, mampir Pelabuhan Tano… baru sampe sumbawa besar pkl 14:30.. Yah intinya sama juga sh jalannya lambat dan sempet berhenti lama di Alas. Tapi mungkin kalau yg ini sopirnya begitu karena trayek itu ga terlalu ramai penumpang… Sempet prihatin sh sama keadaan itu… kasian juga mereka, kl keadaannya seperti itu. Walaupun saya ga ngerti bahasanya tapi bisa nangkep apa yg mereka omongin… Apalagi mereka juga baik sama penumpang yg keliatan bukan orang asli sumbawa, mungkin itu bagian dari service mereka supaya kita ga kapok… Intinya ga semua angkutan sumbawa kaya yg mb.Intan alamin. Masih banyak yg bertanggung jawab kok, jangan kapok deh… Tetap semangat!! tq

    • Hai, Fahrie!

      Backpacking kalo gak ada kendalanya gak seru. Jadi ya aku anggep itu “bumbu” selama ngetrip, biar ceritanya gak hambar. Hehehe…
      Kalo kapok sih jelas, males ngulangin lagi. Apalagi Sumbawa mataharinya ada lima. Gak kuaatt naik bus tanpa AC :))

  5. transport di Sumbawa bisa pake damri, lebih ekonomis daripada travel, dan lebih nyaman dr angkot. tapi setau saya trayeknya blm sampe bima kayaknya, cm sampe Mata apa ya? CMIIW
    saya minggu lalu dari pool damri mataram ke terminal Alas 80k yg AC. cepet kok, kalopun stop di jalan buat naik-turunin penumpang ga pake ngetem.
    jangan kapok yaa :)

    • Waktu itu ada sih bus AC semacam bus Patas kalo di Jawa. Rutenya emang direct ke Mataram. Nah waktu itu karena aku mampir2 tiap kota, yang ada cuma minibus semacam angkot. Kapoook banget, gak mungkin enggak :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s